Thursday, 19 September 2013

Tidak Mustahil Akramsyah Buat Kejutan Keatas KJ


Bahang perebutan jawatan Ketua Pemuda UMNO yang pada mulanya dirasa sejuk kerana Khairy Jamaluddin dijangka akan menang tanpa bertanding, tiba-tiba bertukar menjadi panas berikutan munculnya seorang bekas pemimpin belia, Akramsyah Sanusi yang menyatakan hasrat untuk bertanding jawatan tersebut.

Kini, orangramai mula bercakap mengenai pertembungan antara KJ, menantu Pak Lah dengan Akramsyah, anak kepada Sanusi Junid, bekas pemimpin kanan UMNO yang mempunyai hubungan rapat dengan Mahathir sejak dari dulu lagi.

Walaupun diatas kertas, KJ yang memegang jawatan Menteri Belia dan Sukan, dilihat lebih menonjol dan mempunyai hubungan yang lebih rapat dengan perwakilan Pemuda UMNO seluruh negara, tetapi kemunculan Akramsyah setidak-tidaknya menunjukkan masih ada anak muda berhati waja yang sudi tampil memeriahkan lagi demokrasi dalam UMNO.

Daripada sekian ramai pemimpin muda, termasuk yang tidak henti-henti kurang bersetuju dan bercakap di belakang tetapi tidak berani mempertaruhkan diri mencabarnya di gelanggang yang sah, keberanian Akramsyah seharusnya diberikan pujian. Beliau dilaporkan hampir pasti akan mengemukakan borang pencalonannya manakala KJ pula bersikap terbuka terhadap sesiapa jua yang mahu mencabarnya.

Sementara pertandingan ini menyediakan pilihan sama ada Pemuda UMNO mahu memilih KJ atau Akramsyah sebagai ketua dan setakat ini lebih ramai yang berasakan bahawa KJ bakal menang dengan mudah berikutan Akramsyah tidak pernah menonjol dalam dunia Pemuda UMNO sebelum ini, fakta-fakta berikut barangkali memperlihatkan bahawa tidak mustahil Akramsyah mampu membuat kejutan keatas KJ.

Dalam perebutan jawatan Ketua Pemuda UMNO pada 2009 lalu, KJ mendapat 304 undi manakala dua lagi pencabarnya iaitu Khir Toyo mendapat 254 undi dan Mukhriz Mahathir mendapat 232 undi. Selepas kemenangan KJ, kumpulan Mukhriz dan Khir Toyo boleh dikatakan menjauhkan diri daripada KJ.

Kumpulan Khir Toyo mungkin sudah tenggelam bersama tenggelamnya bekas MB Selangot itu dalam dunia politik berikutan kes rasuah yang dihadapinya. Tetapi kumpulan Mukhriz semakin kuat, tambahan pula kini beliau sudah menjadi Menteri Besar Kedah dan sedang dilihat sebagai bintang yang sedang menyinar dalam UMNO.

Sekiranya kali ini, kumpulan yang menyokong Mukhriz dan Khir Toyo masih mendendami KJ dan mereka disatukan untuk sama-sama menyokong Akramsyah pula, ternyata tugas berat sedang menanti KJ. Dengan hanya mendapat sokongan kira-kira 40 peratus undi pada 2009 dalam persaingan tiga penjuru, keadaan tentunya jauh berbeza dalam pertandingan satu lawan satu KJ dengan Akramsyah ini.

Walapun bukan Mukhriz yang berlawan dengan KJ tetapi harus diingat Akramsyah adalah anak Sanusi Junid yang diketahui rapat dengan Mahathir. Dalam banyak percaturan politik Mahathir, Sanusi sentiasa disisinya. Ketika beliau membelasah Pak Lah dulu juga, Sanusi kekal bersamanya. Mahathir pula bukan saja mendendami Pak Lah tetapi juga tidak boleh menerima KJ dan beberapa kali mempertikaikan pengiraan undi dalam pemilihan 2009 yang hanya berjumlah 700 lebih namun mengambil masa 8 jam untuk dikira.

Kini Mahathir lebih berpengaruh berbanding ketika era Pak Lah. Anaknya, Mukhriz pula sudah menjadi Menteri Besar Kedah dan KJ menjadi Menteri Belia dan Sukan tetapi kedua-duanya sedang bersaing untuk menjadi Perdana Menteri pada masa depan.

Oleh itu, tidak mustahil kemunculan Akramsyah akan bertukar mewakili proksi kumpulan Mahathir dan Mukhriz untuk membalas dendam kekalahan 2009 dan seterusnya menyingkirkan KJ daripada perebutan untuk menguasai UMNO. Dengan kedudukan ini sokongan terhadapnya akan segera melimpah walaupun sebelum ini beliau hanya dikenali melalui MAYC saja dan tidak pernah terlibat dalam Pemuda UMNO.

Beberapa pemimpin Pemuda yang selama ini diketahui sebagai penyokong Mukhriz juga nampaknya tidak keberatan untuk menerima dan menyokong Akramsyah, asalkan KJ tidak memperolehi menang percuma.

Terlihat juga kini blogger-blogger pro UMNO sudah mula memainkan peranan menonjolkan Akramsyah dan mengkritik kepimpinan KJ. Trend ini dijangka akan berterusan sehingga hari pemilihan dan KJ pastinya juga bakal diserang dengan lebih hebat lagi. Cerita-cerita lama mengenainya juga pasti keluar sama.

Dalam masa yang sama pula, walaupun terlihat menonjol, masalah dan musuh KJ juga banyak. Selain pemikirannya yang digambarkan liberal, sikap agresifnya sebagai menteri juga kadang-kadang turut merugikannya. Beliau kini tidak digemari segelintir pihak dalam Persatuan Bolasepak Malaysia (FAM) dan juga Persatuan Sepaktakraw Malaysia (PS!) berikutan kritikannya yang dianggap melampau dan seolah-olah ingin menunjuk kuasa terhadap persatuan sukan.

Kepimpinan FAM terlihat bersikap dingin terhadapnya manakala PSM pula menyerang balik. Mungkin di sini sokongan terhadapnya sedikit berkurangan dan membuat orang secara sukarela turun berkempen menentangnya, tambahan pula di dalam FAM ada orang UMNO dan di dalam PSM juga ada orang UMNO. Bahkan Presiden PSM, Ahmad Ismail adalah salah seorang pemimpin lama dalam UMNO yang tidak kurang pengaruhnya.

Dalam mempertahankan Najib yang diminta meletak jawatan oleh Ketua Wira Perkasa, Irwan Fahmi, KJ telah memperlekeh Perkasa dan menghina Presidennya, Ibrahim Ali. Ramai ahli Perkasa berasa kecewa dan Ibrahim Ali pula jelas kecil hati dengan bidasan KJ itu. Dalam lebih 400 ribu ahli Perkasa, sebahagian besarnya adalah ahli UMNO dan ahli Pemuda. Sudah tentulah mereka ini tidak menyokong KJ, lebih-lebih lagi penasihat kehormat Perkasa juga adalah Mahathir. Berkurang lagi sokongan KJ atas faktor ini.

Musuhnya yang sedia ada dalam UMNO tentulah akan mengambil kesempatan daripada pertandingan ini untuk menenggelamkannya lagi.

Namun demikian, walaupun secara kasarnya KJ dilihat tidak banyak masalah tetapi elemen-elemen sampingan yang disebutkan diatas tidak mustahil bertukar menjadi halangan yang besar kepadanya dalam mempertahankan jawatan Ketua Pemuda kali ini. Akramsyah bukan saja boleh mendatangkan kejutan besar, bahkan tidak mustahil juga menyebabkan KJ bakal kecundang.

Lebih-lebih lagi, kalau sudah begitu kehendak Allah...usahkan jawatan, kenaikan harga barang pun tidak dapat dihalang. (SH 18/09/2013)

No comments:

Post a comment

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...