Friday, 30 November 2012

PAU 2012 Akhirnya Jadi Pentas Lobi Jadi Calon...


Perhimpunan Agung UMNO tahun ini bukan saja menjadi pentas menyerang pembangkang dan menghentam beberapa individu seperti Anwar Ibrahim, Nik Aziz, Khalid Ibrahim dan lain-lainnya tetapi juga menyaksikan keghairahan banyak pihak menjadikannya sebagai pentas akhir untuk melobi sebagai calon piliharaya akan datang.

Meskipun kedudukan UMNO masih terumbang-ambing, entah kan menang entah kan tumbang, namun keinginan untuk menjadi calon pilihanraya di kalangan pemimpin UMNO tidak pernah pudar.

Mereka masih berlumba-lumba menonjolkan diri sebagai calon, mungkin kerana merasakan piliharaya kali ini merupakan peluang terakhir dapat bertanding atas naungan parti yang masih memegang tampuk kuasa sebagai kerajaan.

Mereka yang ghairah melobi ini termasuk kalangan yang dirasakan hampir pasti akan kalah jika bertanding. Yang dirasakan akan menang dan mempunyai harapan 50-50 tentulah lebih tinggi lagi keghairahannya.

Yang difikirkan ialah bagaimana untuk menjadi calon, bukannya bagaimana untuk memastikan kemenangan parti dalam pilihanraya nanti.

Di luar Dewan Merdeka, di ruang terbuka Restoran Riverside, Hotel Seri Pacific, Hotel Legend mahu pun di ruang legar The Mall, perbualan tentang calon- calon pilihanraya tidak ada titik noktahnya. Pelbagai nama disebut, ditonjolkan dan dirasakan layak untuk menjadi calon. Tidak kurang pula pelbagai nama lain yang dikutuk, dikatakan tidak membuat kerja dan sepatutnya ditukar dengan calon lain.

Pemimpin yang sengaja menonjolkan diri juga tidak kurang ramainya.

Ternampak bahawa majoriti pemimpin, perwakilan dan pemerhati yang hadir ke Perhimpunan Agung UMNO kali ini lebih memikirkan soal calon pilihanraya berbanding nasib dan masa depan UMNO itu sendiri.

Soal UMNO yang masih berada di persimpangan, kedudukannya yang makin mereput terutama di kalangan pengundi muda, bagaimana mahu memperbaiki perjuangan Melayunya dan pelbagai lagi, hampir tidak diperbincangkan.

Dalam usaha melobi menjadi calon ini, nama Alies Nor bekas Setiausaha Politik Najib yang kini dipertanggungjawabkan mengetuai "War Room" UMNO bagi menghadapi piliharaya akan datang turut menjadi sebutan dan menjadi individu yang paling dicari untuk ditemui.

Sebagaimana yang ditulis dalam blog ini beberapa minggu lalu, Alies Nor telah diberi mandat oleh Najib untuk menapis calon-calon UMNO untuk piliharaya akan datang. Walaupun sebahagiannya telah bertemu dengan Alies Nor sebelum ini tetapi masih ramai yang merasakan jika dapat menonjolkan diri sekali semasa UMNO bersidang ini boleh memberi markah tambahan kepada mereka.

Beberapa bakal calon sibuk menanyakan tentang Alies Nor dan bagaimana boleh menemuinya. Tetapi sehingga ini Alies Nor tidak pula kelihatan berada di sekitar PWTC ini, namun namanya tetap antara nama yang paling kerap disebut dan ingin ditemui oleh pemimpin UMNO yang berhasrat menjadi calon, selain daripada Najib sendiri.

Jika di luar Dewan Merdeka, perbualan dan lobi-melobi serta usaha menonjolkan diri untuk menjadi calon berlaku silih berganti, di dalam Dewan Merdeka, keadaan yang sama juga berlaku.

Ramai perwakilan yang berucap menggunakan peluang berucap untuk menonjolkan diri memastikan sama ada dipilih atau dikekalkan sebagai calon dengan cara memuji-muji pemimpin tertentu dan dalam masa yang sama mempamerkan kehebatan menyerang pembangkang.

Ramai yang merasakan oleh kerana Najib sendiri telah memberi penekanan bahawa perhimpunan kali ini mesti digunakan untuk mendedahkan keburukan pembangkang sebagai persediaan menghadapi pilihanraya, maka keupayaan memburukkan pembangkang dan menggelar pemimpinnya dengan pelbagai gelaran baru yang buruk-buruk pasti memberi kelebihan dan mampu memahat nama dalam memori Najib.

Maka ramai yang mendengar beberapa perwakilan berucap dapat merasakan bahawa niat mereka itu tidak lebih untuk membodek dan mengampu Najib bagi membolehkan nama terpilih sebagai calon sahaja.

Selebihnya tidak banyak perwakilan yang berucap membawa nada perjuangan Melayu dan Islam, bagaimana memperkuat kedudukan Melayu, memberi cadangan dan dan idea untuk melonjak kedudukan bangsa sendiri dan pelbagai isu Melayu yang tidak pernah selesai sejak dulu.

Keghairahan untuk melobi menjadi calon dan masing-masing merasakan perhimpunan tahun ini merupakan pentas akhir untuk mencapai cita-cita bergelar YB menyebabkan hampir semuanya terlupa hakikat perjuangan sebenar.

Akhirnya perjuangan peribadi tetap mengatasi kepentingan parti ( SH 30/11/2012)

1 comment:

  1. Kan Pak Alias dah kata UMNO ni parti yang " tak fulus, tak urus'? Kesimpulan tuan memang tepat menggambarkan situasi UMNO muktahir!

    ReplyDelete

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...