Saturday, 29 December 2012

Biar Betul...Mahasiswa Nak Letak Calon Lawan Najib di Pekan?


Hubungan mahasiswa dengan dunia politik sangat akrab sebenarnya. Sejak dulu lagi sudah sekian kerap dituntut agar mahasiswa dibenarkan berpolitik, tidak saja di dalam kampus tetapi juga di luar kampus, sesuai dengan kedudukan mahasiswa itu sendiri sebagai pemimpin pelapis generasi akan datang.

Sejarah pula telah membuktikan meski dihantui pelbagai halangan, penglibatan mahasiswa dalam pelbagai peristiwa politik tidak pernah kunjung menyurut. Daripada zaman Anwar Ibrahim dan Ibrahim Ali dalam isu kemiskinan di Baling, Ahmad Lutfi Othman dengan isu purdah dan penglibatan Adam Adli serta sekumpulan yang lain dalam pelbagai isu politik semasa sejak kebelakangan ini, adalah bukti jelas bahawa mahasiswa sentiasa segar dengan idealisme dan obor perjuangan.

Kerajaan sendiri menyedari kepentingan mahasiswa dalam dunia politik. Mahasiswa seharusnya juga dididik untuk peka dengan persekitaran dan tidak semestinya sepanjang masa hanya diulit dengan buku dan kuliah sahaja.

Lantaran itu, kerajaan baru-baru ini mengumumkan bahawa mahasiswa dibenarkan terlibat dalam dunia politik termasuk menjadi calon pilihanraya. Menteri Pengajian Tinggi, Khaled Nordin ketika mengumumkannya berkata, kebenaran itu sesuai dengan pindaan Akta Universiti dan Kolej Universiti (AUKU) yang membenarkan mahasiswa aktif dalam aktiviti dan parti politik di luar kampus tanpa sebarang sekatan.

Menurutnya lagi, kebenaran itu juga menandakan kerajaan mengiktiraf fungsi, sumbangan serta kematangan daya fikiran mahasiswa.

Meski kerajaan dilihat cuba berlembut dan seakan tunduk dengan tuntutan mahasiswa sejak sekian lama, dalam beberapa isu misalnya, mahasiswa tetap rasa tidak puas hati terhadap kerajaan. Sebagai anak muda yang sarat idealisme, golongan mahasiswa juga mudah terpanggil dengan beberapa isu semasa yang melibatkan wujudnya unsur ketidakadilan serta kekangan daripada pihak kerajaan.

Sudah banyak penglibatan mahasiswa dalam isu seperti itu. Terbaru ini luahan rasa itu juga dizahirkan dalam kes penahanan seorang mahasiswa bernama Umar yang didakwa terlibat dalam demonstasi di Dataran Merdeka sehingga mereka sanggup berkampung di depan Penjara Kajang, malah protes juga pernah dibuat ketika Rosmah Mansor menghadiri program di sebuah universiti tidak lama dulu sebagai bantahan terhadap pelbagai isu yang melibatkan isteri Perdana Menteri itu.

Sesuai dengan kebenaran yang diberi kerajaan baru-baru ini, kini terdapat gerakan di kalangan mahasiswa yang ingin meletakkan calon mereka bertanding dalam pilihanraya umum akan datang ini. Dan selaras dengan luahan rasa tidak puas hati terhadap kerajaan itu, kerusi pilihan mereka ialah Pekan, Pahang yang sekarang ini diwakili oleh Perdana Menteri, Najib Razak.

Mereka bertanding adalah untuk membawa agenda mahasiwa dan memudahkan suara mereka didengari. Kalah atau menang adalah perkara kedua tetapi dengan bertanding di Pekan, ruang kempen yang terbuka itu akan digunakan sepenuhnya untuk meluahkan segala rasa tidak puas hati dan persoalan yang selama ini membelenggu mereka.

Beberapa perbincangan dan perjumpaan ke arah itu sudah pun bermula sejak beberapa minggu lalu. Mereka kini sedang mengintai beberapa kemungkinan di sebalik penyertaan dalam pilihanraya itu, termasuk pemilihan calon mahasiswa yang sesuai, kewangan dan kemungkinan bergabung dengan pihak pembangkang.

Sehingga ini kerusi yang menjadi tumpuan hanyalah Pekan tetapi jika respon yang diterima agak meluas dan menggalakkan, tidak mustahil suara agenda mahasiswa ini turut juga melebar ke beberapa kerusi yang lain. Penyertaan di Pekan hampir pasti.

Jika perkhabaran ini menjadi kenyataan, ia tentunya satu lagi cabaran bagi Najib dan UMNO kerana dengan penyertaan mahasiwa bertanding melawan Najib sendiri di Pekan, ia tentunya memberi gambaran wujudnya penolakan secara langsung daripada golongan mahasiswa terhadap kepimpinan Najib.

Penyertaan mahasiswa dalam pilihanraya kali ini juga dipercayai mampu mewujudkan gelombang anak muda yang lebih besar kerana ia juga berkait dengan pelbagai isu generasi muda seperti peluang pekerjaan, beban sara hidup, perumahan, pengangkutan, isu sejumlah bakal guru lepasan Institut Latihan Perguruan yang belum menerima penempatan dan sebagainya lagi.

Sesuatu yang makin menghambat Najib tetapi nampaknya PRU 13 makin menarik untuk ditunggu detik ketibaannya.(SH 29/12/12)













No comments:

Post a Comment